Senin, 23 Maret 2009

Introducing Sport Education

Our main objective was for year 10 pupils to take part in PESS with greater confidence. We also wanted pupils to value each other’s contributions and to become more independent learners.

What did we do?

We introduced Sport Education – a 14 to 16 curriculum package that encourages young people to take more responsibility for their own learning – into two year 10 units of work. We arranged for one teacher to attend a half-day INSET course on Sport Education then to team teach with two more teachers.

We taught each unit of work over a block of six weeks, using Youth Sport Trust resources (we plan to develop our own materials next year). We introduced pupils to the concepts of leader, official, referee, team manager, coach and assistant coach and started them thinking about their preferred area by looking at job descriptions for the different roles.

The pupils worked in teams throughout the units, helping each other to adopt different roles. Some helped to plan activities and events, including inter-form matches with up to 70 participants. Planning sessions covered whole weeks, with pupils asking for direction from staff when necessary. We also introduced self- and peer-assessment strategies for evaluating activities. Each lesson ended with verbal feedback, and each week one team received more targeted support from a member of staff.

We gave the year 10 pupils the opportunity to practise their leadership skills in extra-curricular clubs. They started to lead warm-up sessions and to coach B teams and year 7 and 8 teams. We held a netball refereeing coaching course for those who had opted for a refereeing role and encouraged them to referee year 7 and 8 practice sessions.

We introduced sports award assemblies across the PE department, where pupils received badges for achievement. We praised pupils for giving demonstrations in lessons and gave certificates for inter-form events and for participation in sport and PE.

What difference did we make?

We saw pupils’ confidence improve. We surveyed a group of 34 year 10 girls who lacked confidence before and after taking part in the two units of work using a Sport Education approach. At the outset, 50 per cent of the group said they were confident about demonstrating in lessons, 30 per cent felt confident enough to demonstrate and lead activities, and 25 per cent were willing to try coaching. By the end of the two units, the number confident about demonstrating and leading activities had risen to 60 per cent.

The pupils became more independent learners, which allowed us to change our teaching approach. In the first week’s lesson, we spent most of our time directing pupils. Within a couple of sessions, the pupils had taken more responsibility for organising themselves. This allowed us to focus on specific pupils or skills. Pupils with weaker subject knowledge still needed more input but, with prompting, solved problems and analysed their work.

At the start of the year, few of the pupils valued each other’s contributions. As they worked together in these units and in the extra-curricular clubs, we saw pupils’ listening and teamwork improve. They became more willing to listen to other people’s opinions and those with strong personalities did not dominate quite as much.

The impact on the whole school has yet to be seen, but our department now recognises the value of Sport Education and is going to use it in years 8, 9 and 10 next year.

How did we collect information?

We collected information to show the success of this work by:

  • surveying a focus group of pupils at the start and end of the year, using a questionnaire based on the high quality outcomes
  • observing and assessing pupils at the start and end of each unit
  • moderation meetings within the PE department and externally.

baca selengkapnya bohh..


The objective of instruction of comparative analysis in organising physical education and sport is to give the students a scientific theory and metodology concerning the subject, so that the students have the capability in mastering theories and also could be able in implementing, analysing carefully of symptoms that arise in some countries or societies as a consequence in implementing their systems of physical and sport.. The concept of physical education and sport as an integral part of the education system will be much bound at the system of education in each country. It’s different with sport that is not only conducted in educational scope but also in the society. There is no definition of comparative study and sport that will be accepted universally, but in general can be said that “comparative physical education and sport ” is a comparative analysis concerning characters and outstanding development concerning physical education and sport at two countries or more, as well as area, society and culture, in order to investigate about the differeces and the similarities.
Course outline
Instruction number
1. Idea and Meaning
2. Scope
3. History
4. Metodology
5. Physical education in the elementary school
6. Physical education in high school
7. Intramural and extramural in school
8. Physical education and sport in university
9. Professional preparation and coaching profession
10. Competition progam of international sport organisation
11. Amatuerism and professionalism
12. Sport for all activities in some countries
13. Rules, regulations or laws in physical education and sport.
14. Sport and politics
15. Sport and economy
16. Sport and mass media.
Required books.
1. Bennet, Bruce L., Howell, Maxwell L, and Simri, Uriel, Comparative Physical Education and Sport, Philadelphia: Lea & Febiger, 1983.
2. H.M. Arifin, Ilmu Perbandingan Pendidikan, Jakarta: P.T. Golden Terayon, 1995.
3. Houlihan, Barrie, Sport, Policy and Politics, A Comparative Analysis, London and New York: Routledge, 1997.
Reference books.
1. Riordan, James, Sport in Soviet Society, Cambridge, London, New York, Melbourne: Cambridge University Press, 1977.
2. Van Dalen, Deobold B., and Bennet, Bruce L., A World History of Physical Education, Cultural, Philosophical , Comparative Englewood Cliffs, N.J. Prentice Hall, 1971.
3. Haag, Herbert, Kayser, Dietrich, and Bennet, Bruce L., (editor), Comparative Physical Education and Sport, Volume 4, Champaign, Ilinois : Human Kinetics Publishers, Inc., 1987.
Related Posts
• Psikologi Olahraga : Dimensi Psikososial Dalam Olahraga (Apr 21, 2008)
• Philosophy Of Sport Education (Apr 21, 2008)
• Development Of The Sports Program (Apr 21, 2008)
• Dimensi Pedagogis Kepelatihan Olahraga (Apr 21, 2008)

baca selengkapnya bohh..

Lahirnya Sepakbola


Sejarah Singkat

Pada umumnya masyarakat mengenal permainan sepakbola karena permainan ini merupakan permainan kelompok atau beregu. Permainan sepakbola banyak digemari dikalangan anak, remaja, dan dewasa, mengingat alat-alat yang diperlukan sangat mudah didapat dan murah harganya.

Menurut sejarah permainan sepakbola pertama kali dikenal di Inggris. Pada tanggal 26 Oktober 1863 dibentuk organisasi sepakbola di Inggris dengan sebutan ” The Football Association”. Kemudian pada tanggal 21 Mei 1904 Guirin seorang pakar sepakbola Perancis bersama tokoh sepakbola dari negara lainnya membentuk organisasi sepakbola seluruh dunia dengan sebutan ” Federation Internationale de Football Association ” (FIFA) dengan ketua terpilih ”Guirin” dari Perancis.Bangsa Indonesia pertama kali mengenal permainan sepakbola dari orang-orang Belanda yang pada waktu itu menjajah Indonesia. Dari sejak itulah perkembangan persepakbolaan di negara kita mulai berkembang dengan pesat, sehingga pada tanggal 19 April 1930 Indonesia membentuk Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) di Jogjakarta yang di ketuai oleh Ir. Soeratin Sosrosoegondo.

Sebelum bermain sepakbola sebaiknya terlebih dahulu menguasai beberapa aspek keterampilan teknik dasar: menggiring, menahan,menendang bola. Setelah teknik dasar ini di kuasai dengan baik baru dapat mempraktikkan bermain sepakbola dengan peraturan yang sederhana.

Peraturan Permainan


  • Panjang : 100-110 m
  • Lebar : 64-75 m
  • Lebar Garis : 10 cm
  • Titik Finalty : 11 m
  • Daerah hukuman : 40,32 X 16,5 m
  • Daerah hukuman : 18,32 X 5,5 m


§ Lebar : 7,32 m

§ Tinggi : 2,44 m

§ Diameter tiang : 12 cm


  • Berukuran berat : 369-453 gram
  • Lingkaran : 68-71cm

Jumlah Pemain

  • Pemain : 11 Orang
  • Cadangan : 5-7 Orang

Perlengkapan Pemain

  • Pemain diwajibkan memakai kaos olahraga, sepatu bola dan tidak diperkenankan memakai barang yang membahayakan.


  • Wasit teriri dari 1 orang dan dibantu 2 orang penjaga garis/hakim garis.

Lama Permainan

  • Permainan ditentukan dua babak, masing-masing babak 45 menit, istirahat 10-15 menit.

baca selengkapnya bohh..

Asal Mula Bola Voli


Permainan bola voli yang kita kenal sekarang ini ada dua sistim yakni sistim internasional dan sistim timur jauh. Perbedaan kedua sistim ini terletak pada jumlahpemaindanukuranlapanganyangdigunakan. Permainan bola voli yang kita kenal sekarang ini terutama oleh anak-anak sekolah dan masyarakat adalah sistim internasional. Sistem internasional dibentuk pada tahun 1895 di Holyoke, Amerika bagian Timur dan sebagai pelopornya William Morgan dari YMCA.
Semula permianan bola voli ini diberi nama ” Mintonette”. Permainan bola voli mirip dengan permainan badminton kemudian namanya voley ball yang artinya memvoli bola bergantian melalui net.Bangsa Indonesia mengenal permainan bola voli pertama kali dari orang-orang Belanda pada waktu zaman penjajahan. Perkembangan bola voli di Indonesia berkembang dengan cepat, sehingga pada tanggal 22 Januari 1955 terbentuklah Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia (PBVSI) di Jakarta atas prakarsa Wim. Latumeten.Sedangkan Federasi bola voli seluruh dunia atau International Voley Ball Federation (IVBF) didirikan pada tahun 1948 di kota Paris Perancis.Sebelum bermain bola voli terlebih dahulu terdapat beberapa aspek yang harus dipelajari agar dapat bermain dengan baik dan benar. Aspek atau teknik dasar tersebut antara lain :
1. Servis (pukulan awal)
2. Passing (menahan bola)
3. Smash (pukulan keras dan tajam)
4. Block (membendung serangan)
1. Panjang Lapangan : 18 m
2. Lebar Lapangan : 9 m
3. Lebar Garis : 5 cm

1. Panjang Net : 9,5 m
2. Lebar Net : 1 m
3. Mata Jaring : 10 cm
4. Tinggi tiang Putera : 2,43 m
5. Tinggi tiang Puteri : 2,24 m
6. Antene rood line : 10 cm
7. Tinggi/panjang antene : 1,80 m
8. Garis tengah diameter : 1 cm

1. Keliling : 65-67 cm
2. Berat bola : 250-280 gram
3. Tekanan udara : 0,48-0,52 kg/cm
4. Jalur bola : 12-18 jalur

1. Jumlah Pemain inti : 6 orang
2. Jumlah Cadangan : 6 orang
Lama Permainan
1. Permainan ditentukan dengan set, dalam satu set permainan dianggap telah selesai apabila regu atau tim mencapai nilai 25 point. Apabila terjadi nilai 24-24 maka di cari selisih 2 angka/point sampai tak terhingga.
2. Permainan menggunakan sistim two winning set (dua kemenangan) atau
3. Permainan menggunakan sistim tre winning set ( tiga kemenangan)

1. Pertandingan dipimpin oleh 2 orang wasit ( wasit 1 dan wasit 2)
2. Wasit dibantu oleh 4 orang penjaga garis (lines man) dan
dibantu oleh 1 orang pencatat score

baca selengkapnya bohh..

Minggu, 22 Maret 2009

Sejarah Lahirnya Thomas dan Uber Cup

Federasi Internasional Bulutangkis (IBF) atau International Badminton Federation didirikan pada tanggal 5 Juli 1934 di Inggris. IBF berdiri atas prakarsa beberapa Negara al : Kanada, Denmark, Perancis, Irlandia, Belanda, Selandia Baru, Skotlandia dan Wales.

Pertandingan Piala Thomas pertama kali dilaksanakan pada tahun 1948/1949 memperebutkan Piala bergilir oleh Sir George Thomas, agenda Piala Thomas dilaksanakan tiap 3 tahun sekali. Sir George Thomas adalah Pria yang dilahirkan di dekat kota Istambul, dalam usia 22 tahun ia telah memenangkan kejuaraan double campuran All-England setelah 17 tahun kemudian ia menjuarai nomor single berturut-turut selama 4 tahun kurang lebihnya ia telah memenangi 21 gelar All-England dan 90 gelar nasional lainnya.

Pada waktu IBF didirikan Sir George Thomas dipilih sebagai ketua kemudian pada tahun 1955 karena dengan alas an ia sudah tua maka jabatan itu dilepaskan sehingga namanya diabadikan dalam sejarah bulutangkis, dalam huruf emas pada Piala Thomas Cup. Negara pertama yang berhasil merebut piala Thomas Cup adalah Malaya pada tahun 1949. Kejuaraan Thomas Cup itu, dianggap sebagai kejuaraan dunia bulutangkis antarnegara, maka pada tahun 1958 Indonesia berhasil merebut piala Thomas Cup dengan mengalahkan Malaya, kemudian pada tahun 1961 kembali Indonesia mampu mempertahankan piala Thomas Cup dengan mengalahkan Muang Thai 6 – 3. Pertandingan piala Thomas Cup waktu itu mempertandingkan 9 party, yang terdiri dari 5 single dan 4 double yang harus selesai dalam dua hari berturut-turut.

Bagi pemain-pemain wanita diadakan pertandingan-pertandingan semacam piala Thomas Cup yang diberi nama ” Uber Cup” dinamakan demikian karena penyumbang piala Uber Cup adalah Ny. Betty Uber. Ny Betty Uber tergolong tokoh yang terkemuka dari dunia bulutangkis Inggris, mereka telah mewakili negaranya dari tahun 1926 hingga tahun 1950 selama 27 kali bermain ia belum terkalahkan baik dalam pertandingan single, double dan double campuran.pada tahun 1949 Betty Uber masih berhasil untuk memenangkan double puteri All-England bersama dengan Nn. Q. L. Allen. Kejuaraan double campuran, yang merupakan permainan kuat baginya, beliau telah memenangkan sehingga delapan kali dalam kejuaraan All-England dalam sembilan tahun ber-turut-turut pendek kata seorang penyumbang piala kejuaraan puteri antar-negara yang patut dihormati.regu puteri Amerika Serikat telah menggondol piala “ Uber” untuk pertama kalinya pada tahun 1957 dan kedua kalinya pada tahun 1960. dalam pertandingan Uber-Cup telah dimainkan tujuh party, tiga single dan empat double, dalam satu hari : juga pertandingan-pertandingan ini dilangsungkan sekali dalam tiga tahun, untuk mana negeri-negeri peserta di golongkan dalam empat zone.

Walaupun tiap-tiap negeri mempunyai kejuaraan-kejuaraan nasional dan internasionalnya, pada umumnya kejuaraan All England –lah dipandang sebagai gelar perseorang yang paling diingini. Kecuali jikalau kejuaraan Negara pemenang Thomas Cup, sekarang ini Indonesia, diadakan dalam tahun yang sama sewaktu finale Thomas Cup berlangsung, gelar yang didapat dalam kejuaraan itu akan lebih berharga, oleh karena semua pemain-pemain utama didunia (top players) ikut serta dalamnya, maka pemenangnya dapat menamakan diri juara dalam negeri dan juara di antara juara sedunia. Negeri-negeri yang sesudah perang dunia kedua mengalami kemajuan pesat adalah Denmark di Eropah, Malaya,India ,Indonesia dan sesudah 1955 juga Muangthai di Asia. Bagaimana pesatnya kemajuan bulu tangkis dalam beberapa Negara, orang dapat melihat misalnya di Kopenhagen (Denmark), dimana semua perkumpulan-perkumpulan bulutangkis mempunyai ruangan tertutup sendiri, yang memuat tiga sampai delapan lapangan-lapangan seta anggaota-anggotanya berjumlah antara 300 sampai 1000 orang. Pada sore hari datanglah berduyun-duyun ke badmintonhall-nya anggota-anggota remaja.

Berikut Data Pemegang Piala Thomas Cup :
1. Tahun 1949 Malaya mengalahkan Denmark 8-1 di Preston (Inggris)
2. Tahun 1952 Malaya mengalahkan Amerika Serikat 7-2 di Singapura
3. Tahun 1955 Malaya mengalahkan Denmark 8-1 di Singapura
4. Tahun 1958 Indonesia mengalahkan Malaya 6-3 di Singapura
5. Tahun 1961 Indonesia mengalahkan Muangthai 6-3 di Jakarta
6. Tahun 1964 Indonesia mengalahkan Denmark 5-4 di Tokyo
7. Tahun 1967 Malaysia menang wo atas Indonesia 6-3 di Selandia Baru
8. Tahun 1970 Indonesia mengalahkan Malaysia 7-2 di Kuala Lumpur
9. Tahun 1973 Indonesia mengalahkan Denmark 8-1 di Jakarta
10. Tahun 1976 Indonesia mengalahkan Malaysia 9-0 di Bangkok

Berikut Data Pemegang Piala Uber Cup :
1. Tahun 1957 USA
2. Tahun 1960 USA
3. Tahun 1963 USA
4. Tahun 1966 Jepang
5. Tahun 1969 Jepang
6. Tahun 1972 Jepang
7. Tahun 1975 Indonesia
8. Tahun 1978 Jepang
9. Tahun 1981 China

baca selengkapnya bohh..

Sabtu, 21 Maret 2009


Istilah pendidikan jasmani yang telah dikenal pada tahun 1950-an di Indonesia, cukup lama menghilang dari wacana, terutama sejak tahun 1960-an, tatkala istilah itu diganti dengan istilah olahraga. Dampak dari perubahan tersebut sangat luas dan mendalam, terutama terhadap struktur dan isi kurikulum di semua jenjang pendidikan sekolah. Kesalahpahaman juga terjadi terhadap makna kedua istilah itu, karena hamper selalu hanya dikaitkan dengan kepentingan pembinaan fisik, seperti tujuan berprestasi atau sebatas pencapaian derajat kebugaran jasmani.Konsep dasar pendidikan jasmani dapat di pandang dari 3 (tiga) aspek yakni sejarah, pandangan filsafat, dan bukti-bukti ilmiah.

Perspektif Sejarah

Upaya pembaharuan pendidikan jasmani, yang terpayungi dalam kerangka system pendidikan nasional, berlangsung dalam sebuah bentangan pergulatan antara dorongan untuk berubah dalam kesinambungan. Kebijakan publik dalam pembinaan olahraga, yang tercermin dalam kepentingan nasional, berupa prestise dan kebanggaan nasional untuk membangun percaya diri bangsa selama era pemerintahan Bung Karno dalam kerangka atau selama era dalam pemerintahan Soeharto selama 32 tahun terakhir, sangat kuat mempengaruhi arah, isi dan pengelolaan olahraga pada umumnya dan pendidikan jasmani pada khususnya.

Pasang surut keolahragaan nasional, yang telah merasuki kehidupan bangsa Indonesia sejak pra kemerdekaan, memang banyak dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah dan faktor politik. Namun kelebihan dan kekurangan kebijakan pemerintah yang diluncurkan merupakan respons nyata yang diposisikan bapak bangsa dan pemerintah untuk menjawab tantangan zaman pada masa itu.

Untuk menjawab tantangan berupa gerak perubahan dinamik yang dibangkitkan oleh globalisasi yang menempatkan pembangunan modal manusia dan modal social dalam kedudukan strategis, maka arah pembaharuan pendidikan jasmani adalah untuk mendukung pembaharuan pendidikan pada umumnya.

Konsep pendidikan jasmani erat kaitannya dengan pendidikan rekreasi, dan pendidikan kesehatan, yang menghasilkan bidang studi Penjaskes, perpaduan antara pendidikan jasmani dan pendidikan kesehatan dengan titik persamaan dalam tujuan terbentuknya gaya hidup aktif sepanjang hayat untuk mencapai kesehatan. Meskipun demikian pebelajaran Penjaskes menjadi tidak menentu dalam hal substansi dan tujuan, persaingan dalam alokasi bagi penyampaian substansi dan akhirnya menggiring guru-guru hanya sekedar menyampaikan informasi dan bahkan pengetahuan yang tidak fungsional atau teori sebagai ganti kegiatan praktik. Masalah lainnya terjadi pada evaluasi yang hanya samapai pada pengukuran kemampuan kognitif paling rendah. Pengajaran terpadu tidak mampu diterapkan oleh guru-guru penjas mengaktualisasi konsep Penjaskes tersebut.

Pendidikan jasmani pada hakekatnya merupakan proses pendidikan melalui aktivitas jasmani sebagai alat untuk mencapai tujuan pendidikan. Tujuan yang ingin diharapkan bersifat menyeluruh, meliputi aspek fisik, intelektual, emosional, sosial dan moral. Begitu dekat pula tujuannya untuk pembinaan kesehatan dan kesadaran tentang lingkungan hidup.

Dari sejarah tersebut, aktivitas jasmani seperti dalam bentuk kegiatan bermain merupakan alat utama pendidikan. Para pendidik dan filosof percaya bahwa kegiatan itu sangat efektif untuk menumbuhkembangkan keseluruhan potensi peserta didik. Konsep ini telah dirintis penerapannya melalui UU pendidikan tahun 1950-an, yang kemudian sempat luntur akibat perubahan kebijakan. Kini kita berusaha untuk kembali ke asal, memposisikan pendidikan jasmani sebagai alat pendidikan yang dapat diandalkan.

baca selengkapnya bohh..


1. Pendidikan Jasmani dan Olahraga

Sejak manusia lahir di dunia, ia telah berjuang untuk mempertahankan kehidupan yang wajar, untuk dapat hidup dengan tenaga dan pikirannya. Untuk itu manusia memperkembangkan kekuatan fisik dan jasmani supaya badannya cukup kuat dan tenaganya cukup terlatih, menjadi tangkas untuk melakukan perjuangan hidupnya. Disamping itu menjadi kebutuhan hidup tiap manusia dan menjadi sifat manusia untuk mencoba kekuatan dan ketangkasannya dengan manusia-manusia lain.

Definisi Pendidikan Jasmani ialah pendidikan yang mengaktualisasikan potensi aktivitas manusia yang berupa sikap tindakan dan karya untuk diberi bentuk, isi, dan arah menuju kebulatan kepribadian sesuai dengan cita-cita kemanusiaan. Pendidikan Jasmani merupakan terjemahan kata demi kata dari Negara barat : Lichamelijke opvoeding-Physical Education-Physique Libes Erziehung. Pendidikan Jasmani bukanlah imbangan terhadap pendidikan rokhani, jasmani dan rokhani merupakan satu kesatuan yang tidak dipisahkan. Pendidikan Jasmani di sekolah merupakan dasar yang baik bagi perkembangan olahraga di luar sekolah. Olahraga dan pendidikan jasmani tidak dapat dipisahkan karena keduanya sangat erat hubungannya dan saling mempengaruhi.

2. Tujuan Pendidikan Jasmani
Sebagai tujuan umum dapat dikemukakan pembentukan anak menjadi manusia yang sempurna. Tujuan Utama Pendidikan Jasmani al:
a. Mempertinggi Kesehatan yang positif
b. Mempertinggi daya tahan
c. Memperbesar tenaga otot
d. Mempertinggi keseimbangan emosional
e. Mempertinggi effisiensi daru fungsi alat tubuh
f. Mempertinggi daya ekspresif dan daya kreatif
g. Mempertinggi ketangkasan membela diri dalam keadaan darurat
h. Mempertinggi kecekatan untuk menjalankan pekerjaan
i. Mempertinggi kecekatan untuk tujuan rekreatif
j. Memupuk sifat-sifat kepemimpinan
k. Memupuk perasaan bersatu
l. Memupuk sifat yang positif untuk memajukan kesehatan
m. Memupuk kesadaran untuk bertanggung-jawab

3. Tujuan Olahraga
Tujuan utama olahraga bukanlah pembangunan fisik saja melainkan juga pembangunan mental dan spiritual. Olahraga (Lama) ialah merupakan suatu kegiatan yang dilakukan atas pilihan sendiri yang bermaksud menguatkan diri baik phisik maupun psychis tanpa mengharapkan suatu hasil materiil tetapi mengharapkan kenaikan prestasi. Olahraga (baru) ialah membentuk manusia Indonesia Pancasila yang fisik kuat-sehat berprestasi tinggi, yang memiliki kemampuan mental dan ketrampilan kerja yang kritis kreatif dan sejahtera. Jadi Olahraga ialah suatu usaha untuk mendorong, membangkitkan, mengembangkan dan membina kekuatan jasmaniah maupun rokhaniah pada tiap manusia. Lebih tegas dikatakan bahwa olahraga untuk mempertahankan existensi kemanusiaan dan untuk melakukan cita-cita hidup bangsa.

4. Olahraga merupakan pembentukan fisik dan mental
Pembentukan fisik

baca selengkapnya bohh..


1. Pengaruh dan Kegiatan Olahraga

Dalam sejarah dan perkembangan olahraga di Indonesia kita akan dapat menarik suatu garis yang kian lama kian menanjak

Masyarakat Indonesia yang dinamis akan mengakui bahwa persekutuan hidup itu hidup dan tidak hanya mengalami pengaruh pikiran dan kemampuan manusia individu saja bahkan juga mengalami pengaruh zaman dalam perkembangan ilmu pengetahuan modern seperti sekarang ini.

Olahraga memberi kesempatan yang sangat baik untuk menyalurkan tenaga dengan jalan yang baik di dalam lingkungan persaudaraan dan persahabatan untuk persatuan yang sehat dan suasana yang akrab dan gembira.

Tetapi kini kita menghadapi kubu-kubu yang kuat baik yang merupakan alam pikiran, sikap hidup, tradisi dan kebiasaan yang semuanya adalah peninggalan penjajahan ditambah dengan feodalisme semenjak 350 tahun yang lalu. Dan kadang-kadang kubu-kubu itu tidak dapat kita lihat tetapi dapat kita rasakan karena sembunyi di dalam diri manusia.

Karena itu kita harus menyelami alam pikiran pandangan dan sikap seseorang untuk dapat membantu dia membuang sisa-sisa penjajahan yang masih bersarang dalam dirinya untuk secara sadar membantu gerakan olahraga.

Dalam hal ini prestasilah yang memegang peranan dan merupakan factor yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Prestasi yang kita miliki selain mengangkat nama dan mengharumkan derajat bangsa Indonesia di dunia, suatu prestasi yang tinggi oleh seorang olahragawan Indonesia dapat membangkitkan dalam diri warga Negara, rasa bangsa yang sebesar-besrnya, semangat kebangsaan yang menyala-nyala dan jiwa persatuan yang sehebat-hebatnya sehingga terbangkit kekuatan-kekuatan baru pada dirinya dan mempunyai hasrat yang benar untuk ikut di dalam gerakan keolahragaan.

2. Sejarah Sport dan Olahraga

Sport berasal dari bahasa Latin ”disportare” atau “deportare” dalam bahasa Itali”deporte” yang artinya penyenangan, pemeliharaan atau menghibur untuk bergembira. Dapatlak dikatakan bahwa sport ialah kesibukan manusia untuk menggebirakan diri sambil memelihara jasmaniah. Sedangkan antara sport dan bermain terdapat hubungan yang erat dan mempunyai sangkut paut yang bersifat strukturil, bahwa sport adalah sebuah bentuk dari bermain yang lebih sempurna. Tetapi tidaklah dikatakan bahwa semua bentuk bermain adalah sport. Sport adalah sesuatu yang terkembang dari bermain, merupakan hasil perpaduan dari :

a. Kebutuhan akan ketangkasan jasmani

b. Kebutuhan akan kesanggupan untuk mengatasi situasi

c. Kebutuhan akan mencapai nilai-nilai keindahan

d. Kebutuhan akan kegembiraan yang menyegarkan (rekreasi)

Olahraga, sport merupakan gabungan dari segala latihan jasmani yang diadakan orang dengan sukarela untuk memperkuat dan mempersanggup tenaga tubuh, demikian juga selaras dengan itu memajukan pemusatan perhatian, kemauan.

3. Sejarah Olympic Games, Olympiade Kuno

Untuk pertama kalinya pesta olahraga Olympiade dilangsungkan dalam tahun 776 SM sebagai penghormatan kepada dewa Yunani Zeus di kota Olympia di tepi sungai Alphecis Yunani.Olympiade Kuno ini dilakukan setiap 4 tahun sekali. Peserta dalam Olympiade kuno hanya untuk laki-laki, perempuan tidak diperkenankan. Pada tahun 394 SM Emperior dari Roma Theodosius Akbar yang berkuasa waktu itu menghentikan dan melarang pertandingan-pertandingan Olympiade Kuno tersebut.

Olympiade Modern

Pada bulan Juni 1894 seorang sarjana Perancis ahli sejarah dan Pendidikan bernama Baron Piere de Coubertin yang dilahirkan di Paris tanggal 1 Januari 1863 mengundang dan mengumpulkan wakil-wakil dari beberapa Negara untuk membentuk Olympiade Modern. Maka pada tanggal 23 Juni 1894 keputusan 15 negara untuk mengadakan Olympiade gaya baru dengan agenda pertandingan olahraga tiap 4 tahun sekali. Maka dengan ini pada tahun 1896 di Athena (Yunani) Olympiade Modern I di adakan kembali.

4. Indonesia dalam dunia Olahraga Internasional

Usaha untuk memperkenalkan Indonesia kepada dunia olahraga internasional dilakukan dengan jalan mengirimkan atlit-atlit kita ke Asian Games I di New Delhi pada tahun 1951 dan ke Olympic Games ke XV di Helsinki pada tahun 1952

baca selengkapnya bohh..
Template by - REDEMTIUS SUPRIYANTO, S.Pd - 2009 - kreasijaskes